Situs Dewasa Jeritan Tante Dihotel

Situs Dewasa Jeritan Tante Dihotel

Situs Dewasa Jeritan Tante Dihotel

Situs Dewasa Jeritan Tante Dihotel, cerita dewasa, cerita hot, cerita ngentot, cerita sex, cerita gadis sexy, cerita mesum, cerita abg, ceritap porno, memek hot cewek jilbab, Cerita Sex Hot, Cerita Sex Dewasa, Indo Seks Hot Gadis Mulus, cerita basah, cerita hot, cerita dewasa jilbab, cerita sex tante, komik dewasa

Situs Dewasa Jeritan Tante Dihotel

Situs Dewasa Jeritan Tante Dihotel – Saya memiliki kisah yang keren dan tak terlupakan meskipun kisah itu terjadi sekitar setahun yang lalu, tetapi saya merasa seperti saya merasakannya kemarin. Kisah ini bercerita tentang istri paman saya di mana paman saya baru saja menikah meskipun dia terlambat, karena usianya yang besar.

Paman saya dianggap orang yang sukses karena semua bisnis baik, mungkin karena paman saya sibuk sampai dia lupa teman hidupnya. wanita yang sangat cantik.

Namanya Shanti, seperti namanya, dia cantik juga, dia tidak cantik juga, dia juga fleksibel dengan kita, dia berusia 24 tahun dan pada waktu itu, dia bekerja sebagai sekretaris di rumah teman dari pamanku.

Tidak merasa bahwa hari telah dimulai di malam hari. Kemudian, sebelum pulang, paman saya memperlakukan mereka di sebuah restoran Cina di dekat rumahnya di daerah Sunter. Ketika saya tiba di restoran, saya langsung pergi ke toilet karena saya sekarat. Ketika saya menutup pintu, tiba-tiba ada tangan memegangnya. Ternyata itu Shanti.

“Hei, ada apa, Yu?”

“Tidak, aku ingin memberikan kartu nama besok, jangan lupa menelepon aq, seseorang ingin membicarakannya, oke?”

“Kenapa sekarang tidak?”

“Tidak, ini pamanmu, hanya besok, jangan lupa.”

Setelah makan malam, saya pulang ke rumah dengan seribu pertanyaan di benak saya, apa yang ingin dibicarakan Shanti? Tapi aku tidak mau memikirkannya, lagipula, aku mungkin kesulitan tidur, karena besok aku harus pergi bekerja.

Keesokan harinya, saat makan siang, saya memanggilnya untuk bertanya langsung kepadanya.

“Hei, apa maksudmu, aku benar-benar penasaran?”

“Eeee, penasaran, Ton?”

“Ya, cepatlah!”

“Eh, pelan-pelan lagi, nafsu makan hatimu.”

“Aku baru tahu ya, nafsu makanku tinggi.”

“Apa nafsu makanmu?” Shanti sepertinya memprovokasi saya.

“Aku ingin makan, Saudaraku, aku tidak bisa makan siang!”

Saya juga emosional, sepertinya dia tidak tahu bahwa dia adalah orang yang menghargai waktu, terutama saat makan siang, karena ketika saya makan.

Poker QQ Online <💲> Domino QQ Online

Situs Dewasa Jeritan Tante Dihotel – Saya bisa bermain internet di tempat kerja, karena pada saat itu, bos saya pergi makan kkamuar, jadi saya bebas menjelajah internet.

“Yah sudah, aku hanya ingin mengatakan bahwa kamu tidak dapat pergi ke apartemen sore ini setelah kembali dari kantor, karena aku ingin banyak berbicara dengan kamu.”

Aq tidak berpikir, mengapa saya tidak mengatakannya kemarin.

Lalu berkata, “Mengapa saya tidak mengatakan kemarin?”

“Karena aku ingin mengejutkanmu,” katanya manja.

“Ala, ini seperti menggunakan kejutan, yah, aku sudah membawanya pulang, sekitar jam 6 pagi, di mana alamatmu?”

Lalu Shanti berkata: “Di sini, di sebelah kanan, apartemen XXX (diedit), lantai XX (diedit), pintu no XXX (diedit), jangan lupa!” “Oke, tunggu, selamat tinggal!”

“Selamat tinggal Ton.”

Ketika saya masuk, saya langsung terpana dengan apa yang ada di dalamnya, saya melihat bahwa dindingnya berbeda dengan dinding rumah orang pada umumnya, dindingnya dilukis dengan gambar pemandangan. di luar negeri. Saya pikir dia sepertinya orang dengan semangat artistik. Tapi ada baiknya jika Anda hanya bekerja sebagai sekretaris untuk menyewa apartemen. Jangan bilang itu nyonya rumah, pikirku.

Saat aku berjalan, Shanti berkata, “Apa yang ingin kamu minum Ton?”

“Apa saja, asalkan itu bukan racun,” candanya.

“Oh, jadi aku akan mencampur obat tidur,” Shanti tertawa.

Sambil menyiapkan minuman, Mataq secara tidak sengaja menempel di rak VCD. Ketika saya melihat satu demi satu, ternyata ada lebih banyak film porno. Saya tidak tahu kapan dia kembali, tiba-tiba dia berkata, “Ton, jika kamu ingin menonton, jelaskan …!”

Aq tersentak ketika dia mengatakan itu, lalu aku berkata, “Apakah aku tidak mendengarkan dengan buruk …?”

Lalu dia berkata, “Jika kamu merasa resah, yah, santai sekarang …!”

Lalu ia mengambil film apa pun dan mengeditnya. Wow, gadis gila, pikirku, apakah dia tidak tahu itu lelaki, yang dikenal sehari, sudah berani.

BANDAR QQ ONLINE

“Duduklah di sini, Ton, jangan hanya bodoh, aku sudah mengatakan bahwa aku hanya menganggap rumah sendiri …!” Kata Shanti menepuk-nepuk sofa menyuruhku duduk.

Lalu aku duduk dan memandangnya, untuk sesaat kami terdiam menonton film panas itu, hingga akhirnya aku membuka mulut, “Hai Yu, di telepon kamu bilang kamu ingin mengatakan sesuatu, apa yang ingin kamu bicarakan …? “

Shanti tidak mengatakan apa-apa segera, tetapi kemudian dia meraih jari saya, saya tidak mengharapkannya, tetapi saya tidak mencoba untuk membiarkannya pergi.

Beberapa saat kemudian, dia hanya berkata, dengan sangat lambat: “Kamu tahu, sejak kemarin, aku pikir aku ingin melihatmu, terus berbicara, kamu, aku mencintaimu.”

“Tapi kemarin kamu dikenalkan dengan Paman Aq, apakah kamu tidak merasa bahwa jika kamu berpasangan dengan Paman Aq, apakah kamu tidak melihat reaksi Paman Aq kepadamu …?”

“Ya, tapi aku tidak ingin dipasangkan dengan pamanmu, karena usianya sangat berbeda, kupikir-pikir, mengapa tidak dipasangkan dengan aq …?” Ucap Shanti sambil menghela nafas. Prediksi bola

Aq juga menjawab: “Sebenarnya, aku juga mencintaimu, tapi aku merasa tidak enak dengan Paman Aq, jadi kurasa aku agak ceroboh dengan yang lebih tua.”

Shanti diam, karena film semakin panas dan semakin panas, tetapi Shanti tidak melepaskannya.

Kemudian secara tidak sadar, otak porno saya mulai bekerja, karena saya pikir tidak ada orang lain lagi. Kemudian saya mulai menggosok tangan saya, lalu dia berbalik ke saya. Aku menatap matanya, berkata perlahan, “Shanti, aku mencintaimu.”

Dia tidak menjawab tetapi menutup matanya. Saya pikir waktunya telah tiba, maka saya perlahan mencium bibirnya saat lidah saya menyilangkan lidahnya. Shanti kemudian menjawab, mengamuk saya.

Tanganku tidak tinggal diam mencoba meraba-raba payudaranya, itu juga cukup besar, meskipun tidak sebesar bintang porno. Shanti menggeliat seperti cacing panas, mendesah dan menikmati rangsangan yang diterima di payudaranya.

BANDAR QQ ONLINE

Kemudian saya mencoba membuka tombol satu per satu, kemudian saya mengencangkan shamanidara yang masih dibungkus BRA.

“Ahhhhh, buka saja bra Ton, cepatlah … Oohh!”

Aku mencari kait di belakang, lalu membukanya. Wow, itu juga cukup bagus, masih kokoh dan kencang, meski tidak sebesar itu. Seketika menghisap putingnya seperti bayi yang haus.

Aq berhenti sejenak, lalu mencium mulutnya untuk meringankan rasa sakit. Beberapa menit kemudian, dia kembali bersemangat, lalu, tanpa membuang waktu lagi, aku menekan bokong sehingga selangkangan selangkangan di antara segala yang ada di lubang.

“Malam ini, selalu menyakitkan …!” Dia meringis.

Aku menampar pinggulku perlahan, setelah beberapa saat aku melihatnya mulai bangun lagi. Kemudian saya mulai mempercepat gerakan saya sambil mengisap puting susu. Saya melihat Shanti sangat menyukai game ini.

Tak lama setelah itu, dia tersentak: “Kamu, a … aku … aku ingin kamu pergi …, yah … terus … yah …!”

Saya juga mulai merasakan hal yang sama, “Yu, aku juga menginginkanmu, di dalam atau di luar …?”

“Sama seperti kamu di istana sayangku … ohh … oh …” katanya ketika dia mulai menjepit pahanya di pinggangku dan terus menggoyang-goyangkan pantatnya.

Tiba-tiba dia berteriak histeris: “Oohh … shhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh

Ternyata dia sudah lapar, aku terus mendorong pantatku lebih cepat dan lebih keras untuk mencapai bagian bawah liangnya.

“Sshh … oh …” dan “Aagghh … crett … crett … creet …!”

Saya menekan pantat saya sampai batang kejantanan saya menempel ke dasar lubang kesenangannya dan sperma keluar di lubang surga.

Maringi Balesan

Alamat email Sampéyan ora dijedulne utāwā dikatonke. Ros sing kudu diisi ānā tandané *